Masih inget dulu saya suka banget sama duo maya yang sekarang udah berganti nama jadi MAIA. Selain angkatan Pinkan Mamboo, sampe sekarang pun Meichan saya masih suka. Setelah itu diikuti dengan Aura Kasih yang badannya oke banget. Tanggal lahirnya tanggal 24 februari 1987 membuat saya ngerasa “yah lebih tua 1 taun mah gak apa-apa lah kalo bentuknya kayak Aura Kasih” kerasanya deket gitu kalo dia itu bisa digapai. Lalu waktu jaman kuliah pertama kalinya punya laptop itupun laptop punya bapakku dia nanya “fan cariin gambar pemandangan dong” disaat itu juga ibu saya minta dicariin game casual. Well game casual itu seperti tetris, columns, jewel dan sebagainya sementara aku masih suka ngerental Play Station 2 Yu-Gi-Oh, Pro Evolution Soccer yang sampai sekarang masih dimainin, splinter cell, metal gear dan sebagainya.

Sekarang, scrillong feed instagram lalu temen saya foto bareng Citra Scholastika entah kenapa saya merasa dia tambah cakep aja, tanpa pikir panjang langsung aku follow. coy, dari Meichan kelahiran 1986 lalu ke Aura Kasih kelahiran 1987 sekarang pindah ke Citra Scholastika kelahiran 1993, artinya selera saya berkembang dan sekarang lebih suka sama anak kecil. Masih inget dulu temen saya pernah suka sama anak SMA yang umurnya berbeda 9 Taunan lalu aku bilang “lo pedofil? lagian anak seumuran itu pasti banyak drama, bakalan ngerusak lo-nya juga” dan ketika itu ada anak SMP yang sekarang udah kelas 3 SMA nembak saya lewat bbm, langsung saya tolak karena kira-kira beda 10 tahunan lah, kejauhan. Sekarang, entah kenapa cewek yang dulu nembak saya itu keliatan menarik dan mulai ngerasa kayak “fan lo gak pedofil kan?” ah taiklahhhh. Suatu saat saya sedang gabut, bingung mau ngapain, film udah ditonton semua, nemenin ibu nonton film india juga bukan opsi yang oke, akhirnya saya cari-cari game di playstore, tanpa sadar saya download game jewel legend which is ini game yang dulu dimainkan sama ibu saya dan itu cukup menghilangkan rasa bosan. Setelah main game saya browse feed instagram, lalu melihat gambar pemandangan dan berpikir “indah sekali ya pemandangan ini” mungkin itu yang dirasakan oleh bapak saya dulu. Shit man! apa ini pertanda saya udah mulai tua? I mean tua secara selera bukan tua secara penampilan. Alhamdulillah sampe sekarang saya masih suka pake kaos polos dan celana jeans.

Dulu saya ngasih saran temen untuk jadian sama cewek yang umurnya deketan aja, biar gak capek sama dramanya. Kontras sekali dengan kelakuan saya yang akhir-akhir ini flirting cewek anak SMA yang dulu pernah nembak saya dan itu gak berhasil, mungkin sekarang dia sudah mulai berpikir dewasa kalo dulu suka sama saya karena jadian sama komedian dan sudah mapan itu keren. Disisi lain saya juga sadar, ternyata saya seneng flirting dia karena dia manggil saya “kak” ketika orang lain manggil saya “pak” damn! am I look like a father with one son?. Shit! I’m turn to be a “pedofil”.

Yang paling saya rasakan adalah, saya merasa sinis dengan surprise ulang tahun. Untuk apa melakukan surprise ulang tahun? masing-masing pasti tau lah kalo dihari ulang tahun ada gelagat-gelagat yang aneh dari teman kita berarti mereka sedang melakukan operasi surprise ultah, lalu kamu pura-pura kaget ditambah efek-efek nangis biar kesannya itu menghargai mereka ahh fake lah. Sampai saya sadar itu karena saya cuman gak mau digit umur saya ditempel di cake ultah dan diliat banyak orang aja.