Malam Minggu
Sabtu malam
Hari setelah Jumat
Ah apapun namanya itu. Datangnya seperti sound efek munculnya hantu di film horor paling laris.
Selalu diulang ulang.
Selalu diulang ulang.
Selalu diulang ulang.
Selal…
Lah kan gue udah bilang:
Selalu diulang ulang.

Yang pacaran sih jadwalnya jelas:
-jalan sama pacar
-telponan sama pacar
-ngapel ke rumah pacar
-dinner sama pacar
-pedekate sama sahabatnya pacar
Yaa sibuklah pokoknya.

Beda nasibnya sama kaum jomblo.
Tiap malem minggu draft socmed pasti isinya sama: seputar kejombloan dan benci malem mingguan.
Buat kami, oh maaf mereka maksud gue, malem minggu itu semacem cobaan maha berat dari Tuhan. Dateng ke dukun tujuannya bukan mau minta pacar tapi ujan. Biar yang malem mingguan pada gagal.

Dan entah kenapa, banyak mitos yang berkaitan seputar kejombloan-malem minggu-dan twitter.

Pernah denger kalimat ‘malem minggu jangan suka keseringan ngetweet entar disangka jomblo’
Kenal acc (at)detikcom?
Tau berapa banyak jumlah tweetnya?
544.000an.. Semenjak eksis dari tahun 2009.
Anggaplah dia sudah malang melintang, tengkurep plus kayang selama empat tahun. Kalau dihitung rata ratanya, detikcom mengeluarkan tweet 300an setiap harinya. Itu berarti termasuk malem minggu juga. Iya malem minggu juga. Dan apakah artinya si detikcom jomblo juga?
Ngg.. Kalo itu sih gue ga tau. Soalnya berapa kali gue coba minta balesan, DM sampe folbek tapi ga ditanggepin sama dia.
Eh bentar. Berapa tweet perhari? 300an? Sial spam bener si detikcom. Bentar gue unfol dulu.

*beberapa saat unfol kemudian*

Nah, terbukti kan kalo jumlah tweet itu ga ada kaitannya dengan kejombloan?. Lagian, kalo emang bener justru lo mesti makin banyak banyakin tweetnya.
Supaya apa? Ya supaya orang orang tau siapa aja yang lagi jomblo, siapa aja yang lagi butuh banget punya pacar, siapa aja yang sampe 2014 ini belom laku laku juga. Terus kita bantu deh mereka.. Biar bisa dibully rame rame 🙂

Sekian dan terimakekasih.
@dydylbedudul